Saturday, June 10, 2017

Masa Depan.

Paling menakutkan bila berhadapan perkara yang kau tak mampu jangka. Kadang rasa menarik, tapi kebanyakan masa rasa terancam. Rasa tak selamat. Sekarang rasa tak pasti dengan masa depan. Yang pasti ya semua orang ada rasa yang sama tentang masa depan sendiri. Tapi aku makin kabur. Sampai aku mula kumpulkan semua sumber maklumat tentang latarbelakang aku sendiri. Mula nampak. Apa yang aku rancang sekarang, kemungkinan besar tak akan bertahan lama. Rancangan aku sekarang?

***
Kerja kembara dengan advencer, dengan gaji bermatawang asing yang boleh aku tukar-ganda sepulang ke Malaysia. Singapura, macam yang aku ceritakan masa lepas cuma pemula. Langkah pertama untuk aku peroleh modal untuk kembara-kembara seterusnya. Cuma satu antara anak tangga yang aku injak. Singapura tidak seburuk yang mewajibkan aku tinggalkan, untuk aku tidak kekal menetap dalam suasananya cuma ia tidak toleransi dengan satu-satunya perkara yang aku tidak mahu kompromi. Solat (Ini aku beritahu supaya kamu yang mahu cuba kesana lebih waspada). Kalau ini bukan tempat untuk aku solat, maka ini bukan tempat untuk aku settle down. Maka itulah ia tidak lebih dari satu persinggahan. Iya aku sudah lepasi anak tangga itu, dan sedang mara mendaki anak-anak tangga seterusnya.

Jalan ini 'The Road Not Taken' macam yang kuceritakan dulu. Sekabur-kabur jalan depan mata, inilah yang tampak paling jelas. Selama aku tidak bocorkan pada bulatan aku - mengelak komen-komen negatif, aku akan baik. Ciri-ciri kerja impian selama ini yang baru aku kenalpasti. Kerja kontrak yang bolehkan aku berhenti sehabis musim dan kembali di pembuka musim baharu. Kerja yang bolehkan aku pilih untuk cuti berminggu bahkan berbulan bila perlu. Jadi aku boleh cuti semahu-mahu bila Ramadhan lepas sepanjang tahun di tempat asing, kembali ke tempat asal merai ketibaan bulan itu. Habis segala keraian aku pulang semula bekerja untuk sepanjang tahun dan kembali pula di Ramadhan seterusnya. Kedengaran indah bukan?

Aku bayangkan seindah itu - aku dapat kembara sepanjang tahun, kembali dengan sejumlah amaun banyak, dan pilih masa untuk aku tidak bekerja. Lebih kurang begitulah. Pastilah adanya PRO dan CON, tapi itu sudah fitrah. Ada perkara yang perlu dikorbankan, asal kau faham. Objektif yang aku nak capai sebelum umur 30, itu sudah tak lama. Jadi usaha perlu lebih keras. Supaya aku dapat kembali ke Malaysia bersara seawal umur 30. Supaya aku tak perlu biarkan darah dicekik sektor swasta yang aku faham keperluan mereka juga. Bukan salah siapa-siapa, sudah begitu putaran dunia. Jadi tak mengapa, kalau aku boleh pilih jalan ini. Apa halangan kejalan ini?

Bila aku semak-semak semula latarbelakang aku. Tajaan biasiswa kerajaan yang bukan sikit jumlahnya. Ya, mengikat aku selama 4tahun. Ikatan yang juga peluang aku untuk salurkan sesuatu untuk negara. Mahu aku tolak? "Tak perlu tolak, kau tak semestinya dipanggil berkhidmat dengan kerajaan pun,". Kalau mereka salah dan aku dipanggil berkhidmat? Kau bukannya tahu rezeki manusia. Itu semua rahsia Pencipta, kau siapa? Meski aku tau sekarang pun ramai tajaan kerajaan yang menganggur tidak dipanggil berkhidmat tapi masih menanti, tapi aku risau kalau sebenarnya Allah aturkan itu untuk aku. Maka perlulah aku batalkan misi TRNT yang aku cerita tadi itu nanti. Wah, sesudah lamanya aku merancang. Haha. Memanglah kalau kerajaan seru aku berkhidmat aku mahu batalkan saja TRNT aku sebab khidmat kerajaan nampaknya saluran paling efektif untuk aku utilisasi kemahiran-kemahiran aku. Kemahiran apa?

Aku berhenti dulu di sini. Sebagai berkongsi kemahiran pertama, melatih semua pengikut setia kisah kembara aku tentang SABAR. Kau jangan bengang, kawan-kawan dalam bulatan aku sudah lebih dahulu hadapi dugaan penantian ini. Salam Ramadhan. :-)




Saturday, April 22, 2017

Mutual Respect

Guys, if you're looking for a girlfriend or wife, all the best.

Just take a frank advice from me, you should first learn and understand how to respect a lady. Sincerely give them what they deserve, they will happily give you what you desire. But if you only demand your desires from them, they wont even give you what you deserve... let alone what you desire.

That's the formula.

Tuesday, April 11, 2017

First.

Singapura.

Aku sedar singapura dan Malaysia cuma bersebelahan. Mungkin cabaran tak sekuat yang merantau ke Eropah, tapi ini permula aku.

Hari ini jumpa 'bomba'. The thing is at the very first impression I'm impressed. They wore black outfits, and were pushing this trolley full of saving life equipments. I guess they're what we call as bomba and penyelamat back in Malaysia. That was in the morning, when i'm om my way to work. Surprisingly I met with one of the lifesaver again at night, reading nearby a busker. I bet that's his friend busking melodically. His friend's voice is splendid, though.

I guess he caught my attention since he's the one I met in the morning and night on the very same day. Not sure if tomorrow or the day after I'm gonna see him again. And while I'm writing this, suddenly he's singing, replacing his friend. A Thousand Year. Gonna just take note of the song. If someday fate brought him to me, it's not because he's singing but because he's reading.

Anyway, this ain't a fairytale though. I'm no Cinderella haha. Dont try to wait for the sequence of this post huh. Might dissapoint you.