Sunday, June 26, 2011

bulan bintang

belakangan ini bintang dah susah nak jumpa. aku harap boleh jumpa setiap kali tengok langit. aku harap akan keluar banyak2 macam dulu2. tapi itulah, susah nak jumpa sekarang. tanpa bintang2, aku nampak bulan. bulan penuh. aku tak tahu bila masa@tarikh lazim bulan akan keluar penuh sebab memang aku tak ambil tahu pasal bulan. sebab aku rasa dah ramai yang ambil tahu pasal bulan, jadi aku lebih berminat pada bintang. memang betullah. kawan2 pun ramai yang lagi suka bulan...

bila bintang hilang, aku pun musykil ke mana. mungkin ke sebab sekarang masa untuk bulan? mungkin dah sampai masa untuk bulan keluar penuh. jadi bintang beri laluan untuk bulan... supaya perhatian orang tak teralih dari bulan bila mereka dongak ke langit. cuba kalau ada bintang even masa bulan penuh, orang yang lagi suka bintang susah nak perasan sinar terang bulan itu.

Friday, June 24, 2011

just say never

See I never thought that I could walk through fire.
I never thought that I could take the burn.
I never had the strength to take it higher,
Until I reached the point of no return.

I will never say never
...


baru balik dari sukan kompeni. maaf lah topik kali ini mungkin bosan, sebab ini pasal komander. pasal tanggungjawab yang jatuh atas bahu aku kali ini. aku sendiri pon bosan nak cakap pasal ini, jadi aku rasa mesti orang nak baca pun bosan. jadi aku cakap awal2, untuk post kali ini, baik kamu navigate. yang berkenaan, aku minta maaf awal2, mungkin cerita ini bukan yang indah untuk korang.

aku musykil...
kenapa aku nak kisah?
kenapa aku tetap nak harap?

(you may say i'm a dreamer
but i'm not the only one...)

bila aku tanya
bila kamu boleh turun
maksud aku bila kamu betul2 nak turun.

bila aku tanya
bila kamu boleh sampai
maksud aku bila kamu betul2 komfem sampai.

bila aku tanya
soalan yang nampak macam tak perlu
masa itu aku memang betul2 nak tahu.

jadi setiap jawapan yang kamu beri
setiap kata yang kamu lafazkan
itu aku pegang sebagai janji
aku anggap sebagai peretujuan

tapi tak tahu bagi kamu apa.

ehm... mungkin aku terlayan sangat rasa itu. terima kasih pada kawan komander puncak alam yang jadi tukang dengar. kurang2 sekarang dah kurang...

apa2 pun aku nak sampaikan terima kasih pada kompeni N juga sebab turun, walau perancangan ada sikit terganggu dan ada sikit huru-hara untuk hari ini. paling penting terima kasih Allah sebab izinkan kami malam ini. kalau Allah tak izinkan memang satu apa pun tak akan jadi...

Tuesday, June 21, 2011

ermh

pernah tak rasa macam loser ?

pernah tak?

           pernah tak?

                     PERNAH TAK?!!!!

tak payah nak over sangat lah sebenarnya. jadi loser itu tak lah teruk sangat, cuma kadang2 memang ada yang pandang sebelah mata. tapi bukan semua. kenapa kau peduli orang yang pandang sebelah mata itu? kenapa tak nak peduli pasal orang yang pandang kau dengan dua belah mata?

berat juga bila dah rasa diri kau loser. tapi lagi berat kalau kau sendiri yang nak terus jadi loser. hebat mana pun, kau tak akan jadi yang terhebat. kau kena faham itu. hebat mana pun pasti akan ada yang lebih hebat. kau kena ingat itu. jadi? tak payah nak jadi yang terhebat sangat lah. cukup lah dengan jadi yang terbaik... itu kata aku.

terbaik? tak sama dengan terhebat... aku rasa terhebat itu sentiasa pastikan diri baik di mata orang lain. tapi tebaik itu sentiasa pastikan diri baik di mata sendiri. beza itu...

                       BEZA...

aku pilih terbaik.

motif tulisan kali ini? kau fikirlah...

tulislah yang positif.

maaf sebab ada antara kandungan yang tak berapa positif. cuma tempat ini dah jadi medan luahan secara tak sedar. macam2 mana pun, berhasil. sebab koman2 beban yang aku tanggung sebelumnya dah kurang... harap2 tak ada yang terganggu dengan sebarang luahan yang aku masukkan.

esok hari untuk HBU 111 (Kesatria Negara 1). ada masanya aku harap cikgu ambil cuti sekali dua supaya kitorang boleh dapat sikit masa dengan pelatih. tak tahu apa motif aku, tapi jujurnya aku ada harapkan itu. tapi bukan lah maknanya aku tak suka cikgu datang ajar... sebab kalau ya memang kurang ajar.
cuma aku harap dapat buat budak2 itu faham kenapa diorang kena lulus dan kenapa diorang kena fokus dengan semua yang cikgu akan ajar diorang. sebab kalau diorang tak faham itu, gerenti diorang main2 terus. mungkin antara diorang ada yang masih anggap koko di UiTM ini sama dengan koko di sekolah, yang tak ada istilah repeat koko.

bukan nak takut2kan, tapi kenyataan cikgu pasal 30 orang repeaters (terbanyak dlm sejarah) HBU 111 adalah pelajar dari fakulti kami, buat kami risau. sedikit sebanyak menjejaskan nama fakulti (mcm ksh sgt...).

macam2 mana pun, aku harap pelatih2 kali ini boleh survive. buat lah apa2 pun, tapi jangan ponteng koko. sebab itu paling penting kalau nak lulus. kalau tak, ketidaklulusan itu menyumbang kepada suara2 sumbang yang mengata2 fakulti ini. (mcm mana nak bgtau diorg ni...)

ada apa dengan mereka.

i did some blogwalking... there's so much niceness. and it was so nice watching the niceness.

but then... back to reality, this is mine.
GPA aku belum cukup untuk puaskan hati mereka. dengan tak tahu betapa berat aku nak dapatkan, semudah itu mereka condemn aku. memang GPA aku tak cukup banyak, tapi paling kurang consider lah sikit macam mana hidup aku di sini. macam mana aku face semua yang kat sini. semua hari yang aku lalu kat sini. aku minta maaf sebab tak dapat bagi lebih banyak, tapi comparison antara aku dengan dia sangat tak adil bagi aku. sebab ini lah aku tak nak sampaikan pada mereka perihal keputusan peperiksaan. sebab tak kira banyak mana aku dapat, mereka akan banding dengan yang lebih banyak. (teringat psl dpt 5A mse UPSR dlu, dan slh sorg dr mrk ni tnye 'kenapa 5A je'). jadi aku memang tak nak peduli pendapat mereka yang mengira nilai kehidupan cuma pada keputusan peperiksaan. aku nak kira nilai kehidupan pada apa yang ada dalam hati dan fikiran, tapi obsesi mereka pada keputusan peperiksaan sering menghalang. bukan semua yang dalam peperiksaan itu tanyakan soal hidup. bukan semua dalam peperiksaan itu berkaitan soal hidup. kebanyakan cuma teori. teori yang entah apa-apa, tapi pelajar perlu tahu. boleh aku cuba terima teori2 itu tapi tolong jangan desak aku. biarlah aku terima dengan cara aku sendiri.

aku tak nak peduli pendapat mereka. tapi tetap... semuanya tinggalkan kesan pada aku. buatkan semua yang aku anggap bernilai jadi tak ada nilai lagi. dan kali ini... buatkan aku rasa keputusan peperiksaan aku yang agak meningkat untuk sem2, macam sampah.

jadi... sekarang tolong berhenti ambil tahu perihal keputusan peperiksaan aku. nilai yang kalian mahu tak akan tercapai oleh aku. maka biarlah aku capai nilai yang aku mahu. dan benar2... tolong berhenti ambil tahu perihal itu. sebelum aku yang berhenti ambil tahu keputusan peperiksaan aku.

Saturday, June 18, 2011

lama-lama...

makin lama makin mencabar.

dulu aku macam itu
macam sekarang yang buat orang shocked
mungkin diorang tak expect aku macam itu
tiba-tiba sekarang aku macam itu
lepas satu tempoh aku tak macam itu.

mula-mula aku cuba nak berubah
aku cuma nak betulkan langkah
tak mahu terus buat salah.
tak mahu terus jadi orang yang suka berbalah.

mula-mula dah dapat ruang untuk berubah
dan aku dah pernah dapat berubah
bila dapat peluang masa mula di sini
tapi sekarang entah...

'sekarang' itu sejak aku di beri amanah
sebab tak nak sesal sebab biarkan semuanya rebah
akhirnya kembali ke situasi yang buat aku resah

aku kembali jadi macam yang dulu
sebab aku yang dulu selalu tahu
apa nak buat bila perlu
tapi aku kalau boleh tak mahu jadi macam dulu
tapi aku tak boleh buat tak tahu
amanah ini beri aku harapan baru
harapan untuk kami maju

aku cuma nak jadi lutsinar
biar kewujudan aku orang tak sedar
tapi masih sempat jadikan benang selembar
aku cuma nak jadi lutsinar
tapi makin lama makin mencabar

aku cuma nak diri berubah
tapi sekarang entah
yang baru aku ubah kini dah kembali berubah.

Wednesday, June 15, 2011

Sunday, June 12, 2011

buku-buku.

beli buku dan beli buku lagi. beli buku tak nak yang tak ada manfaat. tapi dah beli buku yang ada manfaat, tak pula dimanfaat kan buku itu. beli buku nak yang elok2, jaga elok2 tapi tak pula baca elok2 buku itu. beli buku nak yang intelligent tapi baca tak pula consistent. belum habis baca buku yang beli dulu, dah beli lagi satu. nanti beli lagi satu. beli buku tapi baca kaku. itu aku.

jadi macam mana nak baca buku dan pastikan aku save semua yang dibaca? even tak semua, patutnya biarlah ada. tapi dengan attitude ini, macam mana aku nak expect aku baca buku? hmph...

dulu aku selalu malas baca buku sebab anggap hidup bukan dalam buku. hidup adalah apa yang kita lalu. nak sukses dalam hidup bukan bergantung pada buku. buku tak membantu. buku itu cuma kertas2 yang memberitahu. kertas2 yang bercerita tentang sesuatu. tapi entah apa yang aku tak sedar... yang aku tak tahu... buku itu juga cerita pasal apa yang kita lalu. buku cerita apa yang telah lalu. juga apa yang baru. itu... aku terlepas pasal buku

...

Thursday, June 9, 2011

yang tak tahu

called mak guna public fon sebab kredit tak ada. tak angkat. jadi aku tinggal kan beberapa missed call yang aku buat dalam masa hampir 15 minit non-stop, jadinya dalam jumlah yang banyak dengan harapan mak tahu aku cuba untuk contact mak.

.....

mak tak call aku balik.

aku teringat. dah lama aku tak cakap dengan mak. sebab benda yang sama jadi last time, bilamana panggilan dari aku ke telefon mak tak berjawab. macam2 terlintas dalam fikiran aku. macam2... jadi aku pon konon2 tawar hati untuk telefon lagi. tapi itu lah... kata orang air dicincang tak akan putus. sebanyak mana pun aku cuba jauhkan diri, lama2 aku toleh ke belakang juga. sejauh mana pun aku mampu berdikari, lama2 hati rasa perlu juga. selama mana pun aku cuba pujuk diri, akhirnya hati jadi tak tentu juga.

aku tak tahu apa yang buat ikatan seteguh itu. yang aku tahu jauh mana pun aku lari, nanti tetap ingin kembali. jadi sebelum ego bertambah tinggi lebih baik aku berhenti. takut2 nanti aku jadi terlalu bangga untuk mengalah, yang mana di akhir cerita kelak semuanya hancur musnah. supaya tak terjadi, supaya aku tak hidup dalam sesal di masa depan... ketepikan je lah ego yang masih kecil ini.

bukan nak minta simpati sangat, cuma nak minta korang teliti. aku rasa semua orang ada masalah sendiri dengan keluarga, meski tak nampak sama... pandai2 lah, jangan sampai nanti terpaksa habiskan sisa2 hidup untuk menelan sesal sampai ke ajal.

sebesar2 terasa aku setiap kali mak tak angkat call dari aku, semuanya jadi kecil bila mak bagi sms kat aku.

serius mana masalah itu bukan pada saiz,...
                                      (mcm bila org kata "aku ada mslh bsr" @ yg lain kata "mslh kecik je tu"),
                                                                                ...tapi pada cara kita hadapi.

tak akan faham

Salam...

maaf atas kebiadaban
kini menanggung berat beban
akibat dari perbuatan
kerana salah perhitungan

maaf atas kebiadaban
melepas segala perasaan
amarah dan kekasaran
kini terbit sesalan

maaf atas kebiadaban
meski puncanya tak dapat pastikan
salahkah aku atau kalian
pedulikan
biarkan

maaf atas kebiadaban
tak mahu lagi saling persalahkan
cuma harap pada kebaikan
untuk hapuskan kotoran kejahatan
tertanya mungkinkah dapat betulkan

maaf atas kebiadaban
tolong...
semua itu aku tak maksudkan
bukan nak ketepi kalian
aku termakan hasutan syaitan
aku terhanyut rasa diabaikan

maaf atas kebiadaban
bukan niat gantikan kalian
atau jadi pengganti kalian
cuma aku menumpang kebahagiaan

maaf...
aku cuma mahu cuba
menumpang pada mereka
sementara peluang masih ada
supaya aku belajar redha
dengan semua di depan mata
dengan semua yang aku rasa

maaf atas semuanya
mengharap dapat pulih segala
mengharap dapat kembali semula

*.....*

Tuesday, June 7, 2011

PTAR Puncak Perdana

ini tempat yang paling tak ramai orang menjelang awal semester...

perpustakaan lah. dulu aku benci ke perpustakaan, rasa macam perpustakaan itu tak rasional. macam mana nak cari buku kat situ, sedangkan buku ada beribu-ribu? aku juga rasa macam ke situ cuma buang masa dan waktu. sebab rata2 banyak masa akan dihabiskan bukan untuk baca buku, tapi untuk cari buku semata-mata. dah cari buku berjam2, baru jumpa. itu pun kalau jumpa. kadang2 buang masa berjam2 cari buku kat perpustakaan tapi tak juga jumpa. maka masa sangat tersia. itulah alasan2 ku untuk tidak ke perpustakaan...

sekarang aku rasa rugi sebab banyak sangat benda dalam tempat itu yang aku dah terlepas. sekarang bila dah besar gajah baru tahu baru sedar semua yang baik pasal perpustakaan. sama macam dulu masa kecil aku tak suka tengok kartun sebab rasa kartun2 itu macam bodoh2, dan aku tak suka benda bodoh2. tapi bila dah besar dan aku cuba tengok kartun, boleh pula hilangkan stress. hal ini aku sedar masa di sekolah menengah, di akhir tingkatan 5, bila mana tekanan belajar untuk SPM melonjak2. masa itu lah aku ke bilik tv asrama dan buka tv. sebab tak ada cerita best, aku tonton je lah kartun yang tersiar masa itu - Hello Kitty. pelik tak pelik, aku boleh terhibur juga dengan benda yang aku kata bodoh2 masa kecil dulu. entah kenapa dengan aku masa kecil dulu...

sekarang kalau korang bosan @ tak tahu apa nak buat, pergi je lah perpustakaan terdekat. banyak yang ada kat dalam itu, bukan cuma buku. aku pun sekarang dah ke perpustakaan. walaupun tak selalu, singgah lah bila lalu. cuma baru2 ini, termalu pula aku. sebabkan ngantuk sangat, aku bantai tidur dalam itu. malang lagi bila librarian lalu. dia kejut, terkulat-kulat aku sebab malu...

*aish... harap2 tak ada org igt muka aku sbb tidur dlm pstakaan ini...

Sunday, June 5, 2011

soal takdir

buat apa2 asyik tak jadi. jadi katanya...kalau dah takdir tak jadi, buat elok mana pun tak akan jadi!

tapi kata mereka...
tak ada apa yang boleh ubah takdir kecuali usaha dan doa.

dulu aku selalu keliru pasal takdir. takdir itu Allah dah tetapkan. Apa... maknanya kalau dah takdir aku tak cemerlang masa ujian, aku takkan cemerlang? pastu kalau dah takdir aku memang akan cemerlang, tak payah belajar pun akan cemerlang. itu alasan yang bagus untuk kanak-kanak yang malas macam aku dulu, haha...

tapi aku tetap lah pelajar waktu itu, jadi aku tetap nak cemerlang macam orang lain. tapi kalau dah takdir memang aku takkan cemerlang, macam mana...?

persoalan ini bawa aku ke kata-kata...
takdir takkan berubah melainkan dengan usaha dan doa.
ayat ini sangat common. aku faham maksud tersurat nya. kalau aku nak cemerlang, kena usaha dan doa. itu lah  formula yang di bagi. ikut lah kalau nak cemerlang. jadi sejak itu aku tahu kalau nak berhasil mesti usaha dan doa pada Allah. tapi... aku masih keliru soal takdir. sebab aku masih belum faham maksud tersirat ayat itu, jadi aku cuma dapat formula dan bukan nya fahaman pasal takdir. aku terus terbawa-bawa dengan persoalan pasal takdir.

aku keliru dengan kata2...
'takdir itu dah ditetapkan'.
'manusia di bagi pilihan dalam hidup'.
'pilihan membentuk manusia ke arah jalan yang dipilih'.
macam mana manusia boleh ada pilihan kalau semua nya dah sedia ditetap dan ditakdir untuk mereka? macam mana... 'manusia jahat sebab dia pilih untuk jadi jahat atau sebab memang dah ditakdirkan dia akan jadi jahat?'. itu benar2 pernh kelirukan aku. tapi demi masa... lepas bertahun, baru sekarang aku faham. meskipun tidak lah sefaham mereka yang benar2 faham, ia cukup untuk tetap kan pemikiran dan keyakinan aku.

lepas bertahun-tahun terkeliru dengan keberadaan takdir, akhirnya baru aku faham sikit. akhirnya baru aku dapat jawapan bagi soalan2 takdir itu. meski bukan secara terang-terang, semua nya berkait rapat dengan soal2 yang selama ini kacau emosi aku. dan jawapan takdir...

Saturday, June 4, 2011

jawab takdir

masa itu aku nak balik Puncak Perdana. aku jalan lambat2 sebab beg agak berat dan aku kesian kat diri sendiri sebab kena bawa beg berat itu. jalan dari rumah untuk ke basten bagi aku jauh, lagi2 bila kena bawa beg seberat itu. sebab taman perumahan kat situ walaupun dekat dengan pekan, masih ada jarak yang agak jauh. paling susah bila dah sampai pekan, kena melintas ke seberang untuk pergi basten. nak melintas pula jalan yang agak2 kacau bilau...

sampai aku di pekan (tapi belum melintas), bas Rapid KL U90 yang menuju ke kompleks lalu... (What the...)
aku pun tercengang je lah kat situ tengok bas itu berlalu, sebab bas itu memang kalau berhenti kat basten itu tak lama, tambah lagi aku masih belum melintas jalan yang kereta lalu tak putus2 itu. jadi aku memang tak sempat. selain merungut, aku kata dalam hati ...

"isk... kalau lah aku cepat sikit je tadi," tapi ada pula hati aku jawap...

"ala, kalau aku cepat2 pun mesti bas itu tetap lagi cepat dari aku. dah takdir aku tertinggal bas..."

dan begitu lah nampak nya aku telah bermonolog. entahkan cuma nak pujuk hati, atau bagi alasan atas kelambatan aku tadi. agak2 kalau aku jalan cepat2 tadi, dapat ke aku naik bas itu? atau keadaan tetap sama -bas tu ttp dtg lg awal dr masa aku smpai situ...?

dah sampai pkns nanti, kena naik bas U605 untuk ke Puncak Perdana pula. ni lagi satu bas-susah-dapat. aku harap lepas turun dari U90 -yg dtg lps aku tunggu lame gile!- ini aku tak perlu tunggu lama sangat. tapi nasib tak baik sangat...

ada juga masa2 lain yang mana aku terlepas bas yang baru je lalu... itu sangat perit, lagi perit dari terlepas bas yang dah lama lalu - memg lah, kan...? haha... salahnya sebab aku lambat ke? atau memang kah takdir aku setiap kali itu aku terlepas bas yang baru lalu?

tak lama lepas kejadian itu, tiba lah hari aku nak keluar ke pkns. aku jalan macam biasa, malas2... perlahan2 sambil tengok alam sekeliling, sekitar bumi. tiba2 aku teringat momen2 terlepas-bas-baru-lalu. aku fikir2 itu sebab takdir kah? kalau aku sampai basten lebih cepat sikit, apa takdir itu tetap 'aku terlepas-bas-baru-lalu' kah? atau sebenarnya kalau aku sampai basten cepat sikit aku dapat naik bas itu? aku tertanya-tanya... dan bila aku tertanya-tanya, aku sangat nak tahu. bila aku rasa nak tahu, aku tahu aku kena buat sesuatu. maka nya aku jalan cepat2. biarlah kalau aku tetap alami keadaan terlepas-bas-baru-lalu itu sebab mungkin dah takdir aku macam itu. sekurang-kurangnya aku boleh dapat jawapan tentang takdir ini...

dengan jalan cepat2, aku sampai kat basten awal seminit (mungkin) dari masa yang aku sampai basten dengan jalan lambat2 macam yang aku biasa buat. sampai2 aku kat basten, bas pun sampai...

wah...

hari itu, aku penat sebab jalan cepat2 ke basten. tapi sekurang-kurang nya aku lega... dan aku sangat enlighted. bukan semata2 sebab aku dapat naik bas yang aku sepatutnya terlepas, tapi sebab semuanya. soalan aku terjawab. dan jawapan itu ada makna sendiri dalam hidup ini... jawapan itu bawa perubahan yang besar, dan kefahaman yang lebih dalam perkara yang penting bagi insan.

dengan itu, faham lah aku... takdir tetap di sekeliling kita, yang mengubah itu lah pilihan yang Allah bagi kat kita. yang terlintas di fikiran aku dari semua itu, The destiny is around us, the choice is on us...

Thursday, June 2, 2011

citer sikit-sikit...

kali ini tak ada cerita menarik, atau cerita yang memotivasi kan. sebab aku sendiri pun macam dah nak hilang motivasi. tak ada apa2 yang berguna untuk dikongsi kan sama2. cuma aku tahu aku mahu tulis. jadi aku tulis lah apa yang ada.

microsoft word dah tak berfungsi. akan timbul masalah bila nak buat assignment nanti. jadi aku kena lah cepat2 setel kan ini. ada tak cara lain selain bawak pergi kedai? aku nak cuba install sendiri tapi tak ada installer lah. kalau macam ini lah, memang tak tahu jalan lain lagi. tebal kan muka bawak pergi kedai brother itu lah. nasib baik kali ini bukan sebab nak format lagi. kalau tak aku tak tahu betapa malu nya aku kena tanggung, sebab asyik datang format netbook je...

assignment datang lah lambat2 sikit. buat masa ini aku belum boleh layan tau... sebab word tak berfungsi lah. itu sangat penting bagi budak penulisan macam aku. kalau tak ada itu, nak buat assignment guna apa? One Note tak boleh lah, sebab features tak sama. betul2 perlukan microsoft word ini...

Plant Vs Zombie dah sampai level 5 dah... (baru sampai 5). sebab aku tak 24/7 main game, jadi progress agak lambat sikit. sebab aku tak nak ketagih macam sesetengah orang yang main game. kalau boleh tak nak lah ketagih... tapi masa depan aku tak tahu.

pening ni... sebab malam tadi luangkan masa kat sekitar taman tasik shah alam, jadi tidur kejap2 je. pasal malam tadi? tak ada jumpa apa2 yang impressive pun kecuali bila kitorang sampai masjid sekitar subuh. ada perasaan yang lain kat situ. rasa camne? pergilah sendiri, boleh lah cuba rasa gak. rasa itu patut rasa sendiri, sebab kalau aku cerita pun cerita tu takkan sekuat korang rasa sendiri.

ok. salam.