Tuesday, July 14, 2015

Pengalaman Kerani Data Entry.

Tamat pengajian diploma, aku menganggur jugak lebih kurang 2 bulan. Sepanjang pengajian diploma, masa cuti semester aku memang tak sempat kerja sebab sibuk dengan Komader Kesatria. So basically cuti semester aku habis kat event komander je lah. Hujung tahun jambori, tengah tahun KKEC (Komander Kesatria Endurance Challenge). Macam tu lah rutinnya. Jadi cuma lepas selesai diploma baru aku fikir kerja balik. Sebab aku akan ada banyak masa yang aku akan sia-siakan kalau aku tak kerja. Cuma kali ni aku tak seorang cari kerja, sebab Su (kakak sulung aku) dah habis ijazah dan nak cari kerja jugak. Jadinya cari sama-sama. Su yang rajin tengok kat tenet, iklan kerja kosong sekitar situ. Jumpa kat Bukit Jelutong, kitorang call dan buat appointment tapi sebenarnya boleh je walk-in sebab ada naik banner besar gedabak kat pagar tu 'data entry clerk needed'. Lepas setel dengan jaga, dapatlah masuk bangunan tu bawak tag yang jaga tu bagi, yang rupanya memang penting sebab nak guna kat setiap pintu masuk sebab security measure. Boleh tahan tempat ni, aku fikir.

Interview lebih kurang macam biasa, macam yang aku cerita dalam Pengalaman Operator Kilang. Cuma ujian matematik tu ganti dengan ujian menaip. Semalam-semalam tu sebenarnya aku dengan Su dah praktis-praktis dah guna software ujian menaip ni, jadi hari tu kami buat dengan baik. Lepas lah minimum requirement typing tu. Pendekkan cerita, diterima dan masuk bekerja tapi kat sini ada peningkatan sikit bagi tahap aku. Dapat offer letter dan slip gaji boh! Hihihi. Tapi slip gaji tu bila gaji nanti lah. Cuma nak kata, kat situ dia agak ikut prosedur la dalam merekrut pekerja. Masa kerja kilang tu aku rasa mungkin ada je slip gaji tapi sebab aku yang dah tak ada masa slip gaji tu keluar, sebab tu tak dapat kot. Jadi dah masuk kerja data entri. 

Best jugak kerja data entri, nak-nak mula-mula tu. Laju je aku dengan Su kejar target. Kejar-kejar tak dapat-dapat. Su sampai nak give-up. Abang kakak kat situ cakap speed kitoerang sebagai newbies boleh tahan tapi aku dengan Su pelik kenapa tak capai-capai target. Rupa-rupanya it was all about adapting. Lepas seminggu dapat lah capai target. Dan itu exciting. Kali ni aku kerja, sebab dengan Su, boleh-boleh hari-hari aku nak turun masa makan. Beli kuih makcik tepi jalan kat simpang tiga sana tu. Kuih dia sedap-sedap, macam-macam jenis dan tak mahal sangat, berbaloi lah beli. Masa kerja pulak sebenarnya office hour 9.00am-5.00pm, tapi bila data banyak kena la kerja sampai malam. Hari kerja pulak Sabtu memang setengah hari, melainkan kalau data banyak. Ahad memang cuti dan takkan disuruh OT. Jadi boleh tahan lah, sebab aku masih boleh keluar masa break untuk rasa haba matahari lepas berjam-jam duduk dalam ekon. Kawan-kawan tempat kerja biasa je kalau tengok dengan mata kasar, tapi sebenarnya banyak ragam. Menghiburkan, kadang-kadang. Majoriti memang warganegara, dan kebanyakannya Melayu. Jadi semuanya normal. Surau ada kat tingkat yang sama, cuma kena keluar satu pintu guna tag. 

Kerja sini, walaupun hampir semuanya warganegara, tapi latarbelakang dan umur macam-macam. Ada yang muda ada yang tua. Ada yang dulu pernah kerja bank, ada yang ibu tunggal, ada yang ada kanser, ada yang kuat masalah pakwe, ada yang kuat masalah keluarga, serius... macam-macam. Jadi aku sekali lagi belajar untuk draw the lines. Garisan-garisan yang aku memang kena jaga, yang aku sebelum ni tak pernah kisah nak jaga pun. Setiap orang ada cerita sendiri. Aku sendiri pun ada cerita sendiri. Jadi mungkin lebih baik bagi aku hormati cerita mereka macam aku harapkan orang hormat cerita aku. Sekali lagi, "Be the change you want the world to be,". Kat mana-manapun, benda ni lagi dan lagi. 

Kerja menaip hari-hari, depan komputer hari-hari. Lama-lama aku jadi bosan. Hari-hari buat kerja yang sama, aku takut otak aku tercemar dengan radiasi komputer. Dengan menaip tu, mata memang kena melekat kat skrin komputer jadi aku takut mata pun rosak lama-lama. Berisiko nye lah buat kerja ni. Walaupun payment dia not bad jugak, paling banyak aku pernah dapat RM1400, campur OT, elaun semua, dari basic yang cuma RM900. EPF dan SOCSO pun ada. Dan aku masih ada cuti hujung minggu setiap minggu. Tapi aku takut aku takkan improvise kalau aku kekal kat situ. Aku terlampau selesa duduk dalam kotak, tak nak keluar dah dari zon selesa tu. Tambah lagi aku ada isu personal, akhirnya aku berhenti dan join mak abah yang dah pindah Ipoh. Tapi tak lama pun lepas tu, aku balik Kuala Kangsar. Sebab misi cari kerja kat Ipoh tak berhasil, dan Pak Yang kata RISDA kat Kuala Kangsar nak cari orang part time. Lagi-lagi dengar sepupu aku pun pergi, aku pun on la.

Jadi seterusnya aku ke Kuala Kangsar, duduk dengan opah dan kerja pembanci sambilan RISDA.

2 comments:

  1. Serious terbaik semua pengalaman ni, memang memberi input dan info yang mendalam bagi seorang noob macam saya yang baru nak kenal dunia. Terima kasih saudari atas perkongsian semua pengalaman pekerjaan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama geng noob! Selamat berjaya keluar dari dunia noob... ke dunia dah biasa kerja walaupun cuma kerja biasa-biasa buat masa ni, :-)

      Delete